Welcome to Our Website

Tahapan Pengolahan Minyak Bumi Hingga Siap Konsumsi

Minyak bumi merupakan dasar berasal dari berbagai macam product yang dapat kita nikmati untuk menunjang kegiatan keseharian kita. Bensin bisa saja menjadi tidak benar satu hasil daripada pengolahan minyak bumi yang paling dekat bersama kita. Namun pernahkah terlintas proses apa saja yang kudu dilewati oleh minyak bumi untuk menjadi siap mengfungsikan sob?

Proses yang dialami oleh minyak bumi hingga menjadi product siap mengfungsikan memang memadai panjang, pemishan, pemurnian, pembersihan merupakan beberapa cara yang kudu dilakoninya. Untuk lebih jelas tentang proses yang dialami oleh minyak bumi hingga menjadi bahan siap mengfungsikan selebihnya dapat diuraikan di bawah ini .

Destilasi

Destilasi atau termasuk disebut Fraksinasi merupakan step pertama yang dialami oleh minyak bumi. Pada proses ini minyak bumi dapat dipisahkan berdasarkan titik didih. Destilasi biasanya ditunaikan terhadap tanur tinggi yang kedap hawa dan mendapat tekanan 1 atmosfer terhadap bersama suhu 370 derajat celcius dengan Macnaught Flow Meter. Dengan pemansan ini maka minyak bumi dapat terpisahkan bersama minyak bumi yang memiliki titik didih rendah berada di atas tanur, dan titik didih tinggi dapat berada di dasar tanur.

 

Cracking

Disebut termasuk bersama refinery (pemurnian) di mana penguraian molekul-melekul besar senyawa hidrokarbon besar menjadi molekul-molekul senyawa hidrokarbon kecil. Seperti halnya pengolahan fraksi minyak solar atau minyak tanah menjadi bensin. Proses cracking secara lazim terkandung 3 cara, bersama panas (thermal cracking), katalis (catalytic cracking), dan hydrocracking.

 

Reforming

Reforming adalah proses mempengaruhi susunan molekul fraksi yang mutunya buruk (rantai karbon lurus) menjadi fraksi yang mutunya lebih baik (rantai karbon bercabang). Proses reforming dapat termasuk ditunaikan bersama melakukan pemanasan atau bersama katalis. Karena obyek mempengaruhi susunan molekul reforming termasuk sering disebur bersama proses isomerasi.

 

Alkilasi dan Polimerasi

Alkilasi adalah proses penambahan kuantitas atom terhadap fraksi yang mengakibatkan molekul fraksi lebih panjang dan bercabang. Pada biasanya proses alkasi dapat ditunaikan bersama memberikan katalis asam kuat seperti HCl, H2SO4, atau AlCl3.

Sedangkan Polimerasi adalah tahapan di mana penggabungan molekul-molekul kecil hingga menjadi molekul yang lebih besar dalam fraksi sehingga kualitas berasal dari product akhir dapat lebih meningkat.

 

treating

Treating merupakan proses pemurnian fraksi minyak bumi sehabis melalui proses eliminasi bahan-bahan pengotor yang terkandung baik sebab proses di awalnya ataupun bawaan minyak mentah. Pada biasanya bahan pengotor yang dapat dihilangkan adalah bau tidak sedap bersama proses copper sweetening dan doctor treating, lumpur dan warna bersama proses acid treatment, paraffin bersama proses dewaxing, aspal bersama proses deasphalting, dan belerang bersama proses desulfurizing.

 

Blending

Sebagai step akhir untuk menghasilkan bahan siap kegunaan yang cocok bersama standarisasi yang telah ditentukan, maka minyak bumi yang telah melalui berbagai proses kudu melalui blending. Dengan penambahan aditif yang ditujukan untuk menambah kualitas daripada product akhir tidak benar satunya bersama ditambahnya tetra ethyl lead (TEL) yang merupakan bahan aditif penambah bilangan oktan bensin.

Nah itu dia sob enam proses yang kudu dilewati oleh minyak bumi hingga menjadi bahan siap pakai. Cukup panjang ya? Maka berasal dari itu yuk mengfungsikan minyak bumi kita bersama bijaksana.