Penuaan di Seluruh Generasi

Seiring bertambahnya usia generasi baby boomer, demografis unik ini menarik perhatian pada penuaan secara umum seperti halnya menarik perhatian pada konsep generasi hanya karena ukuran kohort generasi yang besar. Menariknya, generasi baby boom relatif mudah untuk didefinisikan. Dan perbandingan pola dan peristiwa tertentu itulah yang memungkinkan sosiolog menentukan generasi. Generasi hanya dapat dipisahkan satu sama lain dengan membandingkannya satu sama lain; kelompok yang datang sebelum dan yang datang setelah. Generasi juga ingin memisahkan diri dari satu sama lain. Karena generasi x dan generasi y jelas terlalu muda untuk dipertimbangkan dalam hal penuaan, studi tentang penuaan lintas generasi, untuk menghasilkan kesimpulan yang memadai, harus melibatkan generasi baby boomer dan yang datang sebelumnya.

Setiap generasi menghasilkan identitas yang terpisah dari generasi sebelumnya dan generasi yang mengikutinya meskipun banyak dari ciri-ciri yang mungkin serupa. Pastinya, generasi baby boomer akan menua sama seperti generasi sebelumnya dan sama seperti semua generasi lainnya. Namun, cara generasi menua, usia yang dicapai setiap generasi, dan respons masyarakat terhadap penuaan yang bervariasi dari waktu ke waktu. Selain itu, penuaan generasi baby boom diperkirakan akan memberikan tekanan yang signifikan pada sumber daya global karena mereka adalah salah satu kelompok terbesar untuk menua secara bersamaan. Baby boomer juga memiliki pengaruh signifikan pada politik dunia, dan mereka cenderung terus melakukannya.

Salah satu efek paling menarik dari baby boomer yang menua telah terjadi pada politik dunia. Generasi baby boom secara khusus terbiasa dengan politik saat dewasa muda. Aktivisme politik ini telah memengaruhi preferensi dan keterlibatan politik mereka seiring bertambahnya usia. Hal ini, tentu saja, telah menarik perhatian banyak politisi karena banyaknya baby boomer yang harus ditenangkan dan diperhatikan. Aspek lain yang menarik dari penuaan baby boomer telah berdampak pada orang tua mereka yang menua. Pastinya jumlah baby boomer yang akan tersedia untuk merawat orang tua mereka yang lanjut usia kemungkinan besar akan mencukupi. Namun, prioritas generasi ini sangat berbeda dalam hal keuangan, pengasuhan anak, dan kewajiban sosial, dan oleh karena itu kemungkinan besar juga berbeda dalam hal pengasuhan lansia. Selain itu, generasi baby boom mencerminkan ukuran keluarga yang lebih besar dari orang tua mereka. Oleh karena itu, akan ada variabel tambahan dari beberapa saudara kandung untuk ditambahkan ke dalam campuran.

Seiring bertambahnya usia baby boomer, susunan keluarga mereka sendiri akan ikut berperan. Generasi baby boom telah mengalami tingkat perceraian dan pernikahan kembali tertinggi dalam sejarah modern. Karena keluarga telah berpisah dan direformasi, penambahan orang tua tiri, saudara tiri, dan saudara tiri semakin lazim. Selain itu, penerimaan yang lebih luas terhadap keluarga sesama jenis dan wanita yang memiliki anak hingga usia empat puluhan semakin memperluas konsep keluarga. Interpretasi yang lebih luas tentang unit keluarga ini akan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap bagaimana generasi baby boomer akan mengalami penuaan dan bagaimana negara-negara di dunia merencanakan kebutuhan mereka.

Menariknya, studi tentang penuaan secara tradisional kurang memperhatikan konsep generasi. Beberapa ahli menyatakan bahwa generasi baby boomer akan memiliki pengalaman penuaan yang sangat berbeda dengan orang tua mereka. Sebagian dari masalahnya adalah bahwa beberapa ahli dengan sengaja mencoba untuk mengecilkan perbedaan antar generasi, serta konsep itu sendiri, pada akhirnya berusaha untuk menjadikan konsep tersebut tidak penting dalam hal analisis penuaan, moralitas, politik, dll. Namun, sebagai baby boomer usia, konsep generasi menjadi jauh lebih kuat. Beberapa peneliti percaya bahwa hal ini karena minat asli pada kelompok ini sebagai konsep generasi kemungkinan akan muncul kembali dan menciptakan kebangkitan penelitian tentang topik tersebut. Dan karena konsep generasi dan penuaan saling terkait, pengalaman bersama tentang penuaan memiliki sejumlah subjek penelitian baru.

Namun, orang tidak dapat berasumsi bahwa, hanya karena mereka adalah salah satu generasi terbesar, generasi baby boomer cenderung memiliki pengalaman penuaan yang sangat berbeda dari generasi sebelumnya atau bahwa kelompok ini akan mendefinisikan ulang penuaan itu sendiri. Beberapa ahli telah menegaskan bahwa penuaan adalah satu-satunya pengalaman yang menjembatani kesenjangan generasi; bahwa penuaan tidak, seperti yang pernah diduga, berbeda dari satu generasi ke generasi berikutnya. Pakar yang sama ini bersikeras bahwa generasi sebelumnya telah memberikan semua informasi tentang penuaan yang dibutuhkan pembuat kebijakan untuk memprediksi kebutuhan baby boomer. Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa ini sebagian besar tidak benar karena upaya untuk memprediksi tren lain dari generasi baby boom, seperti tren pekerjaan dan tren politik, sebagian besar tidak berhasil. Tentunya kemungkinan besar sejumlah besar generasi baby boomer dapat memilih untuk bekerja jauh melewati usia di mana pendahulunya mungkin telah pensiun. Fokus pada kesuksesan finansial yang tidak lazim di daerah lain mungkin menjadi faktor dalam tren ini. Sebaliknya, banyak generasi baby boomer melihat orang tua mereka bekerja hingga usia enam puluhan, dan mungkin bersedia mengorbankan keuntungan materi demi kesenangan dan kebebasan pensiun dini.

Faktor lain dalam penuaan generasi mengelilingi area pengasuh yang dibahas sebelumnya. Orang tua dari generasi baby boomer memiliki akses ke beragam pengasuh pada anak-anak mereka. Baby boomer belum produktif dalam menghasilkan generasi berikutnya tetapi memiliki manfaat dari keluarga campuran yang dapat memperluas tanggung jawab generasi x saat memberikan perawatan bagi generasi lanjut usia berikutnya. Baby boomer, dengan menunggu lebih lama sampai memiliki anak, tidak seperti orang tua mereka, mengurangi jumlah pengasuh potensial selain menghasilkan pengasuh yang lebih muda daripada orang tua mereka. Akan menarik untuk mengetahui apakah generasi x, sebagai kelompok pengasuh yang lebih muda, akan bersedia untuk mengambil tanggung jawab merawat orang tua baby boomer mereka yang sudah tua atau sejauh mana mereka akan mengakses layanan pengasuhan yang tidak disediakan oleh anggota keluarga. . Ini adalah faktor-faktor yang akan mempengaruhi dan mempengaruhi keputusan pemerintah nasional untuk merencanakan dan mendistribusikan layanan.

Ada pertimbangan lain yang menambah kompleksitas masalah penuaan. Secara umum disepakati bahwa generasi sebelum baby boomer diuntungkan pada tahun-tahun pensiun mereka oleh ekonomi yang relatif stabil dan sejumlah besar pengasuh pada putra dan putri baby boomer mereka. Secara umum diasumsikan juga bahwa para baby boomer tidak akan mendapatkan manfaat dari ekonomi yang stabil, banyak pengasuh di generasi x putra dan putri mereka, dan kemungkinan besar akan hidup lebih lama karena perawatan medis yang lebih baik daripada orang tua mereka. Oleh karena itu, sebagian besar ahli berasumsi bahwa akan ada kekurangan pengasuh untuk baby boomer selain berasumsi bahwa tren seputar masalah ini hampir tidak dapat diprediksi. Masalah tambahan, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, akan mengelilingi kesediaan generasi x untuk merawat orang tua baby boomer mereka yang sudah tua.

Efek penuaan generasi tersebar luas dan, tidak seperti beberapa pendapat ahli, jelas berbeda. Ukuran generasi saja, sebagaimana dibuktikan dalam kasus baby boomer, akan berdampak signifikan. Selain itu, usia generasi penerus ketika orang tua mencapai usia pengasuhan dan sikap generasi tersebut mengenai tanggung jawab pengasuhan mereka tidak hanya berbeda menurut generasi, tetapi, seperti yang telah diketahui oleh sosiolog, berbeda menurut budaya. Tentu, akan ada beberapa contoh di mana proses penuaan akan meniru generasi sebelumnya, namun, tidak ada cara untuk memprediksi dengan andal apakah generasi baby boomer akan mencerminkan orang tua mereka sepenuhnya; pada kenyataannya, kemungkinan besar mereka tidak akan melakukannya. Selain itu, waktu telah menjadi saksi konsep kemerdekaan pribadi. Meskipun konsep ini dihargai oleh para orang tua generasi baby boomer, konsep ini juga dihargai di tahun-tahun muda boomer itu sendiri. Oleh karena itu, dapat diasumsikan bahwa konsep kemandirian akan dihargai oleh baby boomer yang menua seperti halnya bagi orang tua mereka, jika tidak lebih.

Genset Pekanbaru-Satu-satunya prediksi yang dapat dibuat mengenai penuaan baby boomer, serta generasi sebelumnya atau yang akan datang, adalah pada tahun berapa mereka akan mencapai usia tertentu. Semua faktor lainnya tidak dapat diprediksi seperti generasi itu sendiri. Karena statistik hanya dapat memberikan gambaran hitam dan putih mengenai nomor perusahaan, prediksi mengenai perilaku generasi mana pun harus dilakukan dari sudut pandang hipotesis murni. Ketika masyarakat berubah dengan setiap generasi, serta cita-cita dan tujuan generasi tersebut, pentingnya memprediksi penuaan menjadi lebih tidak dapat diprediksi. Tentu saja penuaan generasi sama dan berbeda, tetapi sebagian besar mungkin dipandu oleh perbedaan dalam generasi daripada oleh generasi itu sendiri. Telah terbukti bahwa generasi baby boomer telah mengalami kehidupan yang berbeda dari generasi sebelumnya dan generasi berikutnya. Dengan informasi ini di tangan, dapat diasumsikan juga bahwa pengalaman mereka dalam hal penuaan, pensiun, dan pengasuhan lansia akan sama berbeda.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.