Welcome to Our Website

Microsoft Umumkan Surface Pro 8, Surface Go 3, Surface Laptop Studio, dan Surface Duo 2

 

Dalam persiapan untuk rilis Windows 11 yang akan datang, Microsoft meluncurkan banyak perangkat baru dari ekosistem Surface-nya. Sebagian besar adalah penerus perangkat generasi sebelumnya, tetapi Microsoft juga memperkenalkan perangkat Surface yang semuanya baru.

Microsoft mengumumkan total empat perangkat baru: Surface Pro 8, Surface Go 3, Surface Laptop Studio, dan Surface Duo 2. Langsung saja, mari kita bahas satu per satu.

Permukaan Pro 8

Seperti namanya, Surface Pro 8 merupakan penerus Surface Pro 7 yang dirilis dua tahun lalu. Microsoft mengklaim performanya dua kali lipat berkat penggunaan prosesor Intel generasi ke-11, namun konsumsi baterainya masih irit, mencapai 16 jam pemakaian. Sebagai perangkat bersertifikat Intel Evo, Surface Pro 8 juga dilengkapi dengan sepasang port Thunderbolt 4.

Baca Juga : Rekomendasi Laptop Untuk Kerja

Namun yang terdengar lebih menarik adalah perubahan desain dan layar. Bezelnya lebih tipis dan layarnya diperbesar hingga 13 inci, namun berkat resolusi 2880 x 1920, kejernihan layarnya sama persis, dan lebih khusus lagi, panel layarnya menggunakan kecepatan refresh 120Hz.

Layarnya juga kompatibel dengan stylus baru bernama Surface Slim Pen 2. Saat tidak digunakan, stylus dapat disimpan dan diisi dayanya di ceruk aksesori keyboard. Namun, semua aksesori ini opsional dan harus dibeli secara terpisah; paket penjualan untuk Surface Pro 8 mulai dari $ 1.100 dan hanya mencakup tablet.

Untuk mengakomodir penggunaan di masa pandemi, Microsoft tak lupa membekali Surface Pro 8 dengan kamera depan 5 megapiksel, sepasang mikrofon premium, speaker Dolby Atmos, dan kamera belakang 10 megapiksel yang juga bisa digunakan di masa pandemi. merekam video 4K.

Baca Juga : Rekomendasi Laptop Harga 7 Jutaan

Permukaan Go 3

Seperti pendahulunya, Surface Go 3 adalah tablet termurah dan terkecil yang ditawarkan Microsoft, mulai dari $400 dengan layar 10,5 inci. Masih kompatibel dengan aksesori keyboard dan stylus, tetapi sayangnya, semua ini harus dibeli secara terpisah.

Dari sudut pandang fisik, Surface Go 3 belum menerima pembaruan apa pun, tetapi internal sekarang lebih kuat. Pada varian termahalnya, Surface Go 3 mengusung prosesor Intel Core i3 Generasi ke-10, yang diyakini akan berperforma 60 persen lebih cepat dari pendahulunya yang ditenagai prosesor Intel Core m3.

Studio Laptop Permukaan

Ini adalah perangkat baru yang saya maksud. Tidak seperti kebanyakan perangkat dalam keluarga Surface, Surface Laptop Studio adalah laptop sejati dengan layar yang tidak dapat dilepas begitu saja. Sebaliknya, Microsoft memberinya engsel layar yang sangat unik.

Jadi saat perangkat dihidupkan, layar dapat ditarik ke arah pengguna sehingga menutupi keyboard, ideal untuk aktivitas seperti streaming video, game, atau presentasi. Dalam posisi ini, touchpad masih bisa digunakan seperti biasa.

Kemudian dari posisi seperti tenda sebelumnya, layar bisa didorong ke bawah hingga hampir rata dengan keyboard. Posisi ini tentu saja ideal untuk menggambar dengan stylus. Setelah menggambar, stylus terkunci secara magnetis ke dalam slot di bagian bawah laptop.

Secara keseluruhan, perangkat ini mengingatkan saya pada Surface Studio, tetapi dalam bentuk laptop daripada PC AIO.

Dari skenario penggunaan, jelas bahwa Microsoft membidik kreator sebagai target pasar perangkat. Itu sebabnya spesifikasinya juga sangat kuat: prosesor Intel Core generasi ke-11 (Tiger Lake-H35), dan GPU Nvidia GeForce RTX 3050 Ti versi tertinggi. Di AS, Surface Laptop Studio mulai dari $ 1.600.

Permukaan Duo 2

Surface Duo, yang dirilis tahun lalu, datang di saat yang tidak tepat; kategori foldables semakin akrab, dan spesifikasinya cukup tua untuk tahun 2020, dan tahun ini Microsoft setidaknya dapat menjawab keluhan tentang spesifikasinya.

Surface Duo 2 ditenagai oleh chipset Qualcomm Snapdragon 888, peningkatan besar dibandingkan Snapdragon 855 yang digunakan oleh pendahulunya, dan akhirnya menghadirkan kemampuan 5G. Kapasitas RAM telah ditingkatkan menjadi 8 GB, sementara penyimpanan tersedia dalam opsi 128 GB, 256 GB, dan 512 GB.

Seperti versi pertama, Surface Duo 2 menampilkan sepasang layar AMOLED yang identik. Masing-masing kini memiliki ukuran yang lebih besar; 5,8 inci, dengan resolusi 1344 x 1892 dan refresh rate 90 Hz (adaptif). Jika digabungkan, kedua layar tersebut berukuran 8,3 inci secara diagonal. Kemudian saat ditutup, sebagian kecil layar pada engsel dapat menampilkan informasi seperti notifikasi atau sisa daya baterai.

Kedua layar yang berdekatan ini jelas ideal untuk mendukung produktivitas, tetapi Microsoft jelas tidak ragu menggunakan Surface Duo 2 untuk tujuan bermain game. Microsoft mengatakan sekitar 150 game Android telah dioptimalkan untuk Surface Duo 2, sehingga game dan pengontrol virtualnya dapat ditampilkan secara terpisah di kedua layar.

Area penting lainnya yang perlu diperbarui adalah kamera. Jika versi pertama hanya memiliki satu kamera di atas layar, Surface Duo 2 memiliki kamera belakang yang tepat. Bukan hanya satu, tetapi tiga: kamera utama 12 megapiksel f/1.7 dengan OIS, kamera sudut ultra lebar 16 megapiksel f/2.2, dan kamera telefoto 12 megapiksel f/2.4 dengan OIS. Sementara itu, Surface Duo 2 masih memiliki kamera selfie 12 megapiksel.

Secara fisik, Surface Duo 2 sedikit lebih tebal dari versi pertama; 5.5mm saat dibuka dan 11mm saat ditutup. Kabar baiknya adalah kapasitas baterai telah ditingkatkan dari 3.577 mAh menjadi 4.449 mAh. Perangkat belum mendukung pengisian nirkabel, tetapi setidaknya memiliki NFC (yang tidak ada di versi sebelumnya).

Di AS, Surface Duo 2 mulai dari $ 1.500, yang merupakan $ 100 lebih banyak dari pendahulunya.