Welcome to Our Website

Leveling Solo, Manhwa Yang Membuat Kita Ketagihan Membaca

Solo leveling – Kita hidup di masa ketika sebagian besar interaksi digital terjadi melalui perangkat seluler, Solo Leveling adalah sebuah karya yang memahami bahwa format komik yang disajikan harus disesuaikan dengan alat yang digunakan pembaca untuk membacanya. Ketika saya memutuskan untuk menulis ulasan ini, ini menarik perhatian saya, apakah ini salah satu alasan mengapa Manhwa ini menjadi sangat populer dan memiliki banyak penggemar ?

Sinopsis Solo Leveling

Di dunia di mana gerbang dimensi mulai muncul, secara acak, yang menghubungkan dunia nyata dengan dunia monster, Sung Jin-Woo, protagonis kita, adalah salah satu dari ribuan pemburu di seluruh dunia yang menerima kekuatan untuk melewatinya. kata pintu dan masuk ke Dungeon untuk memperjuangkan keselamatan umat manusia. Sayangnya, Sung Jin-Woo adalah pemburu peringkat E (Terendah dari semua) dan tidak memiliki uang atau keterampilan untuk memasuki Dungeon tingkat yang lebih tinggi, ia diejek sebagai “Pemburu Terlemah dari Semua”.

Tanpa disadari pada suatu saat dia dan timnya terjebak di penjara bawah tanah yang sulit. Penjara bawah tanah ini disembunyikan di dalam peringkat rendah. Ketika dia sudah menerima kematiannya, dia menerima kekuatan aneh dan log pencarian harian yang hanya bisa dia lihat. Menyelesaikan setiap misi di log memungkinkan Anda melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan pemburu lain, naik level. Beginilah sedikit demi sedikit dia berhasil melarikan diri dari kesengsaraan menjadi pemburu terlemah dari semuanya dan mulai menemukan bahwa menjadi kuat bukanlah satu-satunya hal yang dia perlukan untuk bertahan hidup di dunia ini.

Leveling Solo Bukan Sekadar Fantasi Saja

Sepintas, Solo Leveling tampak seperti satu lagi fantasi kekuatan yang berusaha menarik pembaca muda dengan janji pertualangan memukau, tetapi menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dijelajahi dalam fenomena “Isekai” yang dieksploitasi secara berlebihan. Fenomena ini baru-baru ini didorong oleh adaptasi novel ringan Jepang, yang terkenal karena mengeksplorasi kisah-kisah anak muda yang dibawa ke dunia yang fantastis.

Solo Leveling mengambil keuntungan dari elemen video role-playing game, juga dikenal sebagai RPG, untuk memberikan pembacanya aturan dan mekanisme yang familiar sambil membangun dunia inovatif dengan karakter yang, melewati kekuatan super, bereaksi secara alami terhadap situasi yang mereka hadapi.

Manhwa Yang Mencakup Segalannya

Dan, seperti yang saya katakan, narasi Solo Leveling mencakup media video game dan, khususnya, genre tersebut untuk mengurangi ide, meletakkan fondasinya, dan membangun seterusnya. Ini bukan pekerjaan pertama yang sang penulis lakukan, sang penulis bersikeras, tetapi ada upaya tak terucapkan untuk melakukan karya tulis yang lebih alami dan organik .

Bahwa pekerjaan itu dimulai secara praktis di tengah-tengah misi hanya dengan beberapa sapuan kuas umum sebelumnya dari konteks membantu melakukannya; Hanya Leveling yang lolos dari infodumping dan memilih jalur pertunjukan alih-alih menghitung. Melalui dinamika antara karakter yang berbeda, karya tersebut memperluas lebih banyak aspek permainan peran: peran dan pangkat, operasi misi, penghargaan, pekerjaan pemburu … Siapa pun yang minimal akrab dengan genre akan menemukan detail kecil di mana karya dahulu kala memberikan perhatian khusus.

Karya Dengan Aspek Luar Biasa

Mungkin itu adalah aspek yang paling luar biasa dari karya pertama, nada keduniawian terlepas dari sampul fantasi yang menutupi keseluruhan . Kelompok “serangan” pertama ini bukanlah kelompok pahlawan; itu adalah penggabungan individu dengan tujuan yang berbeda yang, ketika ada yang salah, jatuh ke dalam ketakutan, keegoisan, individualisme atau ambisi. Mereka adalah sosok yang, bagaimanapun, menunjukkan siapa mereka: manusia.

Dalam beberapa hal, seolah-olah penulis mengungkap peran pahlawan , memperlakukan diri mereka di sini sebagai manusia yang beruntung yang bisa mencari nafkah dengan profesi yang berbeda. Menyelamatkan dunia tampaknya sekunder atau pelengkap dan, sejujurnya, ada beberapa hal yang lebih manusiawi daripada perilaku seperti itu.

Seperti yang saya sebutkan , Solo Leveling menawarkan premis yang benar benar simpel dan pengembangan awal yang melewati tempat-tempat umum . Ini adalah fakta, objektivitas murni, tetapi ini tidak berarti bahwa pekerjaan ini mudah; ada, misalnya, Jujutsu Kaisen , sebuah manga yang meskipun banyak kiasan dan konvensi genre berhasil menonjol untuk eksekusi yang luar biasa. Mungkin satu volume pertama masih terlalu dini untuk dibicarakan, tetapi Solo Leveling mengeluarkan aroma yang serupa dan luar biasa untuk dibaca.

Cara dia mengutak-atik elemen yang dihilangkan dari video game dan plot twist yang terjadi di halaman terakhir mengungkapkan keinginan tertentu untuk membuat generik proposalnya dibayangi oleh perkembangan yang mencolok dan hiruk pikuk . Saya pikir itulah semangat dari seri ini, dan tanpa diragukan lagi ledakan artistik dari gambarnya adalah salah satu aset besarnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa protagonis secara bertahap menjadi “Gary Stu”, penulis tidak membiarkan ini menghilangkan cita rasa cerita. Dalam beberapa kasus, narasi meninggalkan kekuatan Sung Jin-Woo untuk mengeksplorasi konflik politik dan manusia di dunia di mana makhluk dengan kekuatan super mengancam kedaulatan negara-negara besar.