Welcome to Our Website

Langkah Pastikan Program Aman dari Teror Cyber

Rutinitas warga Indonesia yang sekarang ini semakin hidup bersebelahan dengan dunia digital karena dampak dari wabah Covid-19 atau perkembangan tehnologi yang makin hebat, jadi “aji mumpung” oleh beberapa penjahat cyber untuk meretas beberapa data individu warga yang selanjutnya akan disalahpergunakan.

Langkah Pastikan Program Aman dari Teror Cyber

Untuk pastikan jika program mobile mereka telah ditangkap secara baik dari kekuatan teror, berikut sejumlah model pertahanan cyber yang bisa dihandalkan oleh pemerintahan dan perusahaan, yang sudah diuraikan oleh F5, multi-cloud application security dan delivery company:

1. Advanced Situs Application Firewall (AWAF)

5 tahun lalu, Situs Application Firewall (WAF) yang tradisionil telah dipandang benar-benar efisien untuk kurangi gempuran berlapis pada suatu program. Tetapi, karena teror saat ini sangat berlainan, sistem baru dibutuhkan supaya otomasi mitigasi teror yang berkembang lebih cepat jadi lebih efisien.

Contoh teror yang ramai ialah credential stuffing (pemakaian automatis kredensial berbentuk nama pemakai (pemakai name) dan password (sandi) yang sudah terkompromi) dan gempuran brute force.

Ke-2 contoh itu sebagai gempuran automatis yang tidak memiliki kandungan muatan beresiko yang dibikin agar melalui pertahanan (otentikasi login) dengan mengikuti trafik pemakai yang syah.

Tehnologi tradisionil WAF mayoritas masih didasari pada sistem pasif yang berbasiskan filter untuk mengetahui muatan beresiko dan mengecek kepatuhan prosedur dalam situs requestnya.

Tehnologi itu dapat tidak berhasil mengetahui teror, dan itu bekerja seperti IPS, cuman memercayakan contoh dari request saja dan cuman mengecek beberapa byte pertama, bukan keseluruhnya payload/muatan dari request.

Selainnya ketakmampuan dari tehnologi tradisionil WAF, pengendalian peraturan WAF dibarengi dengan komplikasi operasional yang mengakibatkan banyak organisasi biarkan beberapa program tidak terlindung.

Oleh karena itu, saat hadapi gempuran, perusahaan tidak bisa secara mudah lakukan patching pada server program atau mengaplikasikan kebijakan dari WAF dengan lumayan cepat.

F5 mengetahui jika WAF harus berkembang jadi kontrol keamanan yang aktif, yang sanggup menginvestigasi end poin dari pemakai dan perkuat bentuk keamanan program secara aktif.

Oleh karenanya, F5 mengenalkan Advanced WAF (AWAF) yang bisa dipakai sebagai perlakuan penangkalan untuk mengetahui dan hentikan teror di layer program yang semakin berkembang.

Pada dasarnya, AWAF memadukan analitis sikap (behaviour analysis) dan injeksi code aktif sebagai dua proses khusus yang ada untuk memandang lebih komplet teror berkaitan dengan sesi dari pemakai berkaitan.

F5 AWAF memakai analitik hebat dan evaluasi mesin (machine learning) untuk hasilkan signature yang aktif yakni sebuah keunikan aktif yang dipakai untuk memblok trafik internet yang beresiko tanpa terlibat administrator.

Dalam pada itu, untuk membikin sidik jemari (finger print) client yang memungkinkannya diagnosis bot dan otomasi yang lain lebih gampang, AWAF memakai injeksi JavaScript untuk memandang apa client ialah browser dengan pemakai manusia . Maka, dengan sidik jemari client, striker dapat dicari lebih dari sekadar alamat IP.

Seterusnya, pertahanan bot pro aktif dari AWAF akan mengetes tiap sesi dari client, mengetahui karakter/behaviour dari client dan membandingkan bot yang jahat dan yang tidak. Di lain sisi, rintangannya ialah transparan untuk pemakai, kurangi atau hilangkan imbas pada pengalaman pemakai (UX) yang berkaitan dengan rintangan CAPTCHA.

Versus terkini AWAF bukan hanya meliputi Situs Application Firewall (WAF), tapi juga mitigasi Bot, mitigasi DDoS berbasiskan program dan volumetrik, dan pelindungan pada API. Pelindungan API jadi penting karena penetratif digital bertambah cepat di mana program akan berbicara dengan program lain lewat pemakaian API.

2. SSL Orchestrator (SSLO)

Konsern pada issue privacy sudah menggerakkan perkembangan trafik internet yang terenkripsi, dengan lebih dari 80% pemuatan halaman saat ini di enkripsi dengan SSL/TLS.

Tetapi, perkembangan ini sudah memungkinkannya striker untuk sembunyikan teror dalam muatan terenkripsi dan memakai aliran terenkripsi untuk menghindar diagnosis sepanjang eksfiltrasi data.

Dalam pada itu, kontrol keamanan yang ada, tidak bisa lakukan dekripsi pada rasio yang dibutuhkan untuk memungkinkannya pengecekan, hingga asset penting jadi rawan.

Untuk menangani rintangan yang ada di trafik internet yang terenkripsi pada kontrol keamanan, F5 SSL Orchestrator (SSLO) sediakan orkestrasi berbasiskan peraturan untuk memungkinkannya visibility yang irit ongkos di semua rantai keamanan untuk semuanya topologi jaringan, piranti, atau program apa saja.

SSLO pastikan jika tiap trafik terenkripsi bisa didekripsi, dicheck oleh kontrol keamanan, selanjutnya dienkripsi ulangi, hasilkan visibility yang tinggi untuk kurangi teror yang melewati jaringan.

Pemerintahan dan perusahaan tak perlu sangsi untuk mengoptimalkan investasi service keamanan mereka untuk malware, penangkalan kehilangan data (DLP), ransomware, dan firewall angkatan selanjutnya (NGFW), karena SSLO bisa lewat cara aktif menyambungkan piranti sekuriti, mengawasi dan menskalakannya secara mandiri, dan mengurus dekripsi dengan cerdas di semua rantai keamanan dengan mesin kategorisasi kontekstual.

3. Shape Solutions

Penjahat jagat maya serang website dan program mobile dengan tampil sama dengan pemakai asli. Mereka bajak piranti pemakai, mensimulasikan sikap manusia, dan manfaatkan identitas yang diculik.

Disamping itu, striker ini meningkatkan alat dan sistem mereka secara cepat, hingga nyaris mustahil untuk program atau manusia untuk membandingkan pemakai asli dari yang palsu. Gempuran, yang di-otomasi, bisa mengakibatkan penipuan jumlah besar bila tidak diatasi secara benar.

Kenyataannya, gempuran yang memiliki sifat otomasi ini bisa menyumbangkan sampai 90% atau lebih dari trafik online dan mobile yang masuk ke perusahaan digital, bermaksud untuk mengambil dan lakukan penipuan/fraud.

Shape solutions dari F5 manfaatkan kepandaian bikinan dan evaluasi mesin, antara banyak tehnologi yang lain, untuk secara tepat tentukan secara real-time apa keinginan program datang dari sumber penipuan, dan oleh karenanya, akan dilaksanakan mitigasi secara efisien.

Sementara striker umumnya akan berevolusi dengan coba memperlengkapi kembali dan mengawali gempuran baru, pengendalian Shape Solutions sanggup terus menyesuaikan dan menjaga efektifitas penuhnya.

Shape solutions secara tepat mengetahui dan kurangi penipuan dan trafik internet yang tidak diharapkan secara real-time lewat telemetri dan penghimpunan signal yang dipatenkan.

Di lain sisi, ini memungkinkannya pemakai manusia yang syah untuk meneruskan kegiatan tanpa CAPTCHA atau otentikasi multi-faktor. Shape solutions pastikan jika lebih dari 200 juta transaksi bisnis manusia yang syah masih tetap aman, dan memblok lebih dari dua miliar usaha log-in palsu dan transaksi bisnis yang lain tiap 24 jam.

Sampai ini hari, merk terpenting dunia dari beragam industri terhitung transportasi, keuangan, dan telekomunikasi terus pilih Shape Solutions membuat perlindungan diri dari penjahat cyber dan fraud.

Menurut securityweek.com, alih bentuk digital yang cepat yang kita saksikan sekarang ini memiliki arti jika pemerintahan dan perusahaan meningkatkan program dengan kecepatan yang susah ditandingi oleh organisasi keamanan yang dipunyai perusahaan.

Makin cepat perkembangan program mobile, makin banyak team keamanan yang perlu menyesuaikan. Oleh karenanya, langkah yang efisien untuk memperantai ketimpangan di antara peningkatan program yang cepat dan team keamanan yang bisa menyesuaikan dengan membuat mode DevSecOps.

Security Week mendeskripsikan mode DevSecOps sebagai sisi intrinsik dari peningkatan secara mulus, di mana keamanan dikenalkan lebih cepat dalam transisi peningkatan program.

Pemerintahan dan perusahaan yang menerapkan mode DevSecOps selanjutnya disuruh untuk mensinergikan team peningkatan (DevOps) dengan team keamanan (SecOps), sampai di titik di mana DevOps bergerak dengan kecepatan cepat dari keperluan usaha mereka, sementara SecOps bisa menjaga jalur kerja mereka sendiri dan membuat peraturan yang penuhi keperluan usaha.

Untuk capai team DevSecOps yang bagus, ke-2 team DevOps dan SecOps harus menggedor banyak kendala dan membuat team lintasi-fungsi yang fokus pada satu arah: Dunia baru di mana SecOps harus sanggup memberikan pengetahuan mengenai resiko dan melakukan dengan kecepatan sama seperti yang diharapkan oleh team DevOps dan transisi launching program yang lebih pendek.

 

Baca Juga:bartekno kategori aplikasi

informasi selengkapnya kunjungi : KABAR TERUPDATE SEPUTAR TEKNOLOGI