Welcome to Our Website

Keragu-raguan Vaksin, Sungguh Lelucon

Partai Republik tidak mendapatkan vaksin, karena otoritas “dalam kelompok” mereka melarang mereka.

Rekomendasi PCR Jakarta

Fakta bukanlah masalah dalam politik. Anda tidak akan tahu bahwa berbicara dengan Demokrat mana pun tentang vaksin. Tapi ini pil bergerigi — faktanya juga tidak penting bagi Demokrat.

Bicaralah dengan Demokrat mana pun, dan Anda mungkin akan segera mendengar bahwa orang yang divaksinasi dapat menyebarkan virus (kebanyakan poin pembicaraan Partai Republik yang diulangi oleh Demokrat tanpa berpikir …). CDC sebenarnya cukup jelas. Sebagian besar situs web mereka jelas, bukan berarti pengikut buta partisan mana pun akan pernah melihat materi mereka, atau melakukan upaya apa pun, terutama Partai Republik. Para pemimpin mereka telah memutuskan CDC adalah “kelompok luar” dan pengikut mereka dengan senang hati mengikuti, memang domba – inilah yang dikatakan CDC:

• Orang yang divaksinasi lengkap dengan infeksi terobosan varian Delta dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Itu cukup jelas – “infeksi breakout” diperlukan. Pernyataan sederhana ini tidak nyaman untuk narasi dalam kelompok salah satu pihak, jadi itu diabaikan begitu saja.

Karena sangat berhati-hati, masuk akal bagi yang divaksinasi untuk memakai masker — Anda tidak tahu apakah Anda salah satu dari ~15% atau lebih orang yang divaksinasi yang akan mendapatkan “infeksi breakout” — jadi ya, tolong memakai topeng, karena alasan — bukan karena otoritas dalam kelompok beberapa partai politik menyuruh Anda melakukannya, atau tidak. Juga, dapatkan vaksinasi, karena alasan. Jika hanya 15% dari populasi yang bisa tertular dan menularkan, semua ini akan berakhir. Tetapi otoritas Republik tidak memberi tahu pengikut mereka tentang ini, dan Demokrat melebih-lebihkannya, mengulangi poin pembicaraan Partai Republik, dan secara umum memainkan tangan mereka secara berlebihan, tanpa strategi sama sekali. Tak satu pun dari ini membantu.

Secara harfiah, fakta tidak penting dalam politik. Politik adalah kesukuan, dan moral. Masalahnya adalah bahwa orang-orang berpikir bahwa mereka berada di sebuah suku di sepanjang garis partai, dengan otoritas dan moral mereka sendiri yang berbeda dari suku “lain” (jahat), dan mereka semakin saling membenci. Suku-suku itu — anehnya — Partai Republik dan Demokrat (di Amerika). Pikirkan betapa anehnya itu. Anda benar-benar mengidentifikasi — dengan MEREKA.

Partai Republik telah memanipulasi ilmu identitas kelompok semacam itu selama beberapa dekade, BTW, jauh lebih efektif daripada Demokrat, menggunakan kelompok fokus untuk mencari tahu “moral” (atau nilai) dan masalah baji mana yang mendorong orang, dan kemudian membuat frasa pendek (poin pembicaraan) untuk memanipulasi orang-orang itu ke dalam kelompok palsu yang disebut “konservatif” (hanya Partai Republik) — yang akhir-akhir ini tidak konservatif sama sekali.

Demokrat sebagian besar reaktif, dan kebanyakan hanya terus mencoba memainkan permainan identitas, tanpa pusat moral apa pun (partai Aaron Burr – mereka bahkan menyebut “pusat” atau “tengah” sebagai antara pandangan dunia moral – sungguh tempayan) . Mereka memperlakukan identitas seperti cuaca, sesuatu di luar kendali mereka, sementara Partai Republik membangun penggemar. Partai Republik telah membangun institusi demi institusi untuk menciptakan identitas baru selama beberapa dekade (kebanyakan untuk menyesatkan kawanan mereka agar bekerja untuk pemotongan pajak bagi orang kaya.) Mereka telah lolos begitu saja, tidak tertandingi dengan cara yang efektif selama beberapa dekade. Demokrat menolak untuk mempelajari cara kerjanya, atau tidak memiliki tulang punggung moral. Itu sebabnya tidak ada yang menyukaimu, Demokrat.

Dalam kedua kasus itu semua tentang fakta. Itu hanya otoritas in-group/out-group, dalam kelompok identitas kesukuan palsu. Ini kotoran kuda. Itu harus berhenti.

Mengapa vaksin tidak membuat orang ragu untuk mendapatkan vaksin? Karena otoritas dalam kelompok mereka memberi tahu mereka bahwa itu “jahat” dan mereka mempercayai otoritas mereka. Ini tidak lebih rumit dari itu.

Jadi bagaimana kita meyakinkan Partai Republik yang “ragu-ragu” untuk mendapatkan vaksin? Kami tidak! Atau kami mencongkelnya dari in-group palsu mereka (ada beberapa yang berayun di antara keduanya — tidak berbaur, berayun — ada perbedaan). Kami bukan otoritas mereka, kami hanyalah “yang lain” (dan semakin menjadi – mereka semakin picik – setiap orang adalah “yang lain” pada saat ini). Kepemimpinan mereka, otoritas dalam kelompok mereka, yang telah menyesatkan mereka adalah seluruh masalah, membuat mereka mengubah nada mereka, atau mengeluarkan orang dari suku palsu itu — itu adalah pilihan kami. Diskusi tentang “keragu-raguan vaksin” tanpa membahas masalah itu, hanyalah omong kosong.

Rekomendasi PCR Jakarta