Efek Negatif Media Sosial

Alexander Pope berkata “Sedikit pengetahuan adalah hal yang berbahaya.” ini berjalan sempurna dengan penggunaan amatir media sosial terutama di abad ke-21. Kami menerima media sosial begitu saja dan melakukan apa pun yang kami inginkan yang akan datang kembali nanti.

Media sosial telah menghadirkan peluang dan jalan baru bagi dunia untuk terhubung secara luas. Dengan media sosial, dunia menjadi tempat yang lebih kecil. Di satu sisi, ini adalah penemuan yang hebat, dan banyak hal yang dapat dilakukan untuk memperbaiki gaya hidup kita. Tetapi jika kita melihatnya dengan ribuan pengguna yang belum dewasa, ini menjadi tempat yang agak menakutkan untuk ditinggali.

Ada alasan mengapa kebanyakan orang tua atau kakak laki-laki mencoba menjauhkan anak-anak dari pegangan media sosial hari ini. Dari menjadi platform untuk menghubungkan atau berbagi pandangan dunia, ia telah dipersempit menjadi platform untuk ditingkatkan dan dikendalikan. Itu menyedihkan mengingat kita bisa melakukan banyak hal dengan media sosial, sedih melihat betapa rendahnya membungkuk.

Sekarang, anak-anak usia 10 tahun memiliki akses dan akun pada pegangan sosial; itu bisa berubah menjadi kecanduan dan pelarian ke dunia fantasi. Dunia fantasi yang kami ciptakan di balik layar laptop 15 inci ini mungkin menjadi hal yang menakutkan. Model yang pas dengan tubuh yang sempurna, lokasi perjalanan yang eksotis, dan momen foto yang sempurna seringkali tidak cocok dengan kehidupan yang kita jalani sehari-hari. Putusnya hubungan ini mungkin membuat kita menginginkan lebih banyak hal yang mungkin tidak mungkin terjadi dalam kenyataan dan dapat memengaruhi kesehatan mental kita.

LancangKuning – Dorongan untuk mendapatkan lebih banyak pengikut atau suka memiliki efek berbahaya pada kesehatan mental kita. Anda mulai merasa cemas, kurangnya identitas, kurang tidur menyebabkan insomnia, citra tubuh yang negatif dapat menjadi beberapa masalah penting yang mungkin dihadapi oleh seorang pecandu media sosial. Anda membuat diri Anda diinginkan seperti model yang Anda lihat di sekitar Anda, Anda terus menambahkan filter dan mengedit gambar Anda agar terlihat ‘sempurna, dan perasaan diri Anda hilang. Anda ingin menjadi seseorang yang bukan diri Anda. Anda mulai membenci diri sendiri karena tidak memiliki tubuh ideal, bentuk tubuh yang sempurna, dan lain sebagainya.

Para peneliti di seluruh dunia telah menemukan bahwa “rasa takut ketinggalan” yang tercipta di semua umpan sosial populer dapat menurunkan harga diri secara substansial dan memicu masalah seperti kecemasan dan depresi di antara individu.

Cyberbullying juga sangat terkait dengan kebutuhan konstan untuk membuktikan diri lebih baik daripada orang lain di media sosial.

Dalam skala besar, tidak hanya remaja, tetapi orang-orang saat ini mengambil platform sosial terlalu harfiah dan percaya pada banyak berita palsu hoax yang beredar hanya untuk tujuan publisitas. Orang-orang saat ini jatuh cinta pada tren berbahaya yang mereka lihat di media sosial atau menganggapnya keren untuk menjadi bagiannya. Tren menjadi bagian dari kelompok sosial adalah yang menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

Anda harus memahami bahwa Anda bersosialisasi tidak ada hubungannya dengan jumlah teman atau pengikut yang Anda miliki di media sosial. Itu semua bisa menjadi lelucon, hanya dengan melihat rekan lain memiliki banyak pengikut Anda tidak bisa cemburu dan menginginkan kehidupan itu. Jangan biarkan media sosial menjadi obat yang begitu membuat ketagihan sehingga Anda tidak bisa hidup tanpanya.

Semua ini mengarah untuk mengidentifikasi ancaman yang terjadi karena berbagi terlalu banyak informasi pribadi di internet secara tidak perlu. Anda juga dapat melihat peningkatan perkataan yang mendorong kebencian dan kebencian sosial di akun media sosial yang sama sekali tidak pantas. Hal paling menjijikkan yang sering muncul di abad ke-21 adalah cyberstalking. Itu bisa terlalu berbahaya dan bahkan merenggut nyawa. Penggunaan platform sosial yang belum dewasa harus berhenti dan berhenti sekarang.

Setelah menggunakan media sosial, banyak orang memutuskan untuk menjauhkan diri darinya karena tidak ada atau sangat minimnya privasi dengan penggunaan platform sosial yang ekstensif. Jika tidak ditangani dengan bijaksana, hidup Anda menjadi jendela dunia. Sebuah subjek diskusi.

Kami sebagai dunia kekurangan pengguna cerdas. Kita menerima semuanya begitu saja, atau kita menganggapnya terlalu harfiah. Setelah mengatakan semua ini, tidak berarti bahwa media sosial itu buruk hanya dengan hal-hal negatif. Tentu tidak, ada banyak sekali manfaat dari media sosial. Itu membuat kita tetap terhubung dalam jarak yang sangat jauh, mari kita temukan teman sekolah dan rekan yang sudah lama hilang. Jika motif Anda adalah untuk tetap terhubung atau berbagi pendapat tentang kehidupan dan hal-hal lain tetapi jika situs sosial adalah sumber berita atau peningkatan emosional Anda, tidak diragukan lagi itu adalah ide yang buruk.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.