Welcome to Our Website

Belajar di Saat COVID

Bagaimana #pandemi mengubah cara kita melamar program #MBA

Swab PCR yang nyaman

Diskusi hari ini adalah dengan Christina Gohl, yang akan memulai program MBA penuh waktu di IE Business School, di Madrid, Spanyol pada September 2020 ini. Christina berusia 30 tahun, berasal dari bisnis keluarga di Vancouver, Kanada. Suaminya akan bergabung dengannya selama satu tahun di Spanyol, setelah itu mereka terbuka untuk karir internasional di mana pun peluang terbaik membawa mereka.
Foto disediakan oleh Christina Gohl.

T: Pada tahap apa Anda dalam penelitian dan aplikasi Anda ketika COVID menjadi pandemi, yang mengarah ke penguncian?

A: Saya sebenarnya cukup jauh dalam proses saya. Saya sudah diterima di tiga sekolah, semuanya di Spanyol, dan saya sedang mempertimbangkan dari mana saya akan menerima tawaran itu pada akhirnya.

T: Semua di Spanyol? Itu pasti sangat menegangkan, mengingat betapa parahnya pukulan Spanyol di awal pandemi.

A: Tentu saja, dorongan balik yang saya dapatkan sebagian besar dari anggota keluarga — ibu saya sangat khawatir. Namun, saya cukup fokus pada apa yang saya inginkan. Akhirnya saya memutuskan untuk mengetahui pandemi saat itu datang, karena saya tidak mau meninggalkan pilihan utama saya di Spanyol.

T: Bagaimana dampak COVID terhadap proses aplikasi Anda?

A: Karena saya sudah melalui sebagian besar proses aplikasi, saya tidak dapat berbicara pada tahap awal; namun, COVID benar-benar mengubah prioritas seleksi akhir saya dan memengaruhi proses visa saya.

T: Apa yang Anda maksud dengan itu?

A: COVID mengubah nilai-nilai saya. Sebelum COVID-19 tiba, saya lebih banyak memikirkan keahlian, gengsi, stimulasi intelektual, dan potensi jejaring ketika memilih institusi akademik. Namun sekarang, saya akan mengatakan keselamatan pribadi saya dan orang lain dengan cepat menjadi lebih penting. Ini bukan hal-hal yang biasanya Anda berat ketika Anda berusia 30 tahun. Anda hanya memikirkan keunggulan dan masa depan yang cerah. COVID telah menjadi kenyataan bagi saya, menggambarkan betapa rapuhnya orang dan sistem.

T: Itu sangat berwawasan. Pertanyaan spesifik apa yang Anda ajukan untuk memahami bagaimana sekolah terpilih Anda akan menanggapi dan mengelola program selama COVID?

A: Saya ingin tahu bagaimana masing-masing sekolah merespons COVID, bagaimana mereka ingin menjaga kami tetap aman, bagaimana mereka akan mempertahankan pengalaman tatap muka dengan baik, dan apa rencananya jika mereka harus pergi jauh. Saya ingin setiap sekolah menunjukkan kepada saya Rencana A, B, dan C mereka, untuk lebih memahami bagaimana reaksi mereka terhadap apa pun yang dilemparkan oleh pandemi ini kepada mereka.

T: Haha….tidak ada tekanan di sana, kan? Jadi apa harapan Anda, seperti apa yang paling penting bagi Anda dalam konteks dan pengaturan program MBA masa depan Anda?

A: Saya ingin tahu bagaimana sekolah saya yang terpilih masih dapat memberikan pengalaman MBA yang luar biasa dengan interaksi langsung sebanyak mungkin, terlepas dari COVID. Dengan tetap menjaga keamanan pribadi kita tentunya.
Foto oleh Kelly Sikkema di Unsplash

T: Bagaimana lagi Anda menentukan sekolah mana yang melakukan hal yang benar untuk mengelola krisis?

A: Saya memeriksa program online yang sudah ditawarkan oleh tiga sekolah yang saya terima, teori saya adalah bahwa program ini akan menjadi indikasi yang baik dari pengalaman online yang saya harapkan jika MBA pindah online juga. Kita semua pernah melihat profesor canggung itu di Zoom sebelumnya, dan saya ingin memastikan bahwa kelas saya akan tetap menarik dan interaktif, jika kami harus online musim gugur ini.

Saya juga merenungkan bagaimana setiap sekolah melakukan wawancara mereka. Perangkat lunak konferensi sekolah tertentu memiliki masalah terus-menerus, yang saya anggap sebagai indikasi hal-hal yang akan datang — bukan pertanda baik!

T: Sekolah apa yang akhirnya Anda pilih dan mengapa?

A: Saya akhirnya memilih MBA Internasional di IE Business School sebagai hal yang tepat untuk saya. Namun, selama proses seleksi, pilihan saya tidak selalu jelas. Salah satu sekolah lain yang secara serius saya pertimbangkan untuk menyelenggarakan webinar, menguraikan rencana darurat COVID mereka. Saya terkesan. IE telah menjadi pilihan utama saya, tetapi pada awalnya ada ketidakjelasan seputar rencana COVID mereka. Karena saya telah mengembangkan hubungan yang baik dengan Penasihat Penerimaan saya, saya menjelaskan kekhawatiran saya. Segera setelah itu, IE menyelenggarakan presentasi serupa, menambahkan lebih mendalam dan memanfaatkan teknologi yang mereka kenal. Saya terkesan betapa cepatnya mereka beradaptasi dengan umpan balik saya. Reaktivitas dan kelincahan mereka dalam situasi yang sulit membuat saya terkesan dan saya merasa ini adalah indikasi yang bagus tentang bagaimana mereka dapat beradaptasi dengan dunia yang berubah dengan cepat yang kita sebut “normal baru.” Menyaksikan IE menghidupkan nilai inti kewirausahaan mereka dengan cara ini akhirnya menyelesaikan pilihan saya untuk menghadiri IE Business School.

Ayo Tes PCR