Apakah Kosmetik Anda Sudah Aman

Apakah Kosmetik Anda Sudah Aman?

Kosmetik didefinisikan dalam Federal Food, Drug, and Cosmetic Act sebagai:

(1) barang yang dimaksudkan untuk digosok, dituangkan, ditaburkan, atau disemprotkan, dimasukkan ke dalam, atau dioleskan ke tubuh manusia atau bagiannya untuk membersihkan, memperindah, menambah daya tarik, atau mengubah penampilan, dan

(2) barang yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai komponen barang tersebut; kecuali istilah itu tidak termasuk sabun.

Di Indonesia kosmetik digunakan oleh remaja di usia yang lebih muda dan lebih muda, dan keamanan kosmetik telah menjadi perhatian utama. Kosmetik dapat terkontaminasi bakteri yang terbawa oleh sikat atau spons aplikator dari kulit.

Maklon Kosmetik Mengenakan kosmetik ke tempat tidur, berbagi kosmetik, menggaruk diri sendiri dengan tongkat maskara, dan asap aerosol adalah bahaya utama penggunaan kosmetik.

Bahan yang paling menjengkelkan dalam kosmetik adalah bubuk, pewarna, wewangian dan pengawet. Sayang sekali bahwa pengawet yang mencegah penumpukan bakteri juga sangat buruk untuk kulit Anda.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika minat terhadap kosmetik alami dan organik semakin meningkat. Dua kategori utama kosmetik yang lebih aman adalah kosmetik mineral dan kosmetik hipoalergenik.

Kosmetik Mineral

Kosmetik mineral dengan cepat membuat jalan mereka dari klinik dokter kulit kelas atas dan spa ke pengecer di dekat Anda. Produk organik bersertifikat dan riasan tidak beracun menjadi lebih umum karena menunjukkan bahwa mereka sama efektifnya dengan perusahaan kosmetik terkemuka.

Wanita yang menggunakan kosmetik mineral dikatakan mengalami lebih sedikit jerawat, karena mereka tidak terpengaruh oleh pengawet kimia.

Riasan alami ini adalah bentuk kosmetik yang paling sederhana, paling alami dan tidak reaktif. Kosmetik mineral terbuat dari mineral dan pigmen anorganik yang ada di alam. Karena tidak terbuat dari bahan organik, tidak dapat menghasilkan bakteri dan tidak perlu ditambahkan pengawet kimia.

Kombinasi tak berujung dari mineral berwarna indah, seperti mika, titanium dioksida, seng dan besi oksida, dan pigmen ultramarine, dapat digunakan. Elemen-elemen ini dibuat untuk membuat setiap kosmetik mulai dari alas bedak hingga eyeshadow hingga bedak shimmer untuk tubuh.

Mereka digiling halus dan disempurnakan, diperlakukan atau dilapisi dengan pigmen lain untuk menciptakan warna dan efek yang berbeda. Mika, misalnya, adalah mineral transparan yang ditambang dari bumi dalam lembaran tipis. Karena efek mineral mika yang tipis, tembus cahaya, dan memeluk kulit, warna kulit alami Anda akan bersinar.

Dengan riasan mineral Anda mendapatkan semua cakupan, warna dan kehalusan, tanpa bahan kimia, sintetis dan pewarna. Pondasi mineral terlihat dan terasa jauh lebih alami, tanpa mengorbankan cakupan apa pun. borobuddur Hal ini memungkinkan kulit untuk bernapas sambil menyeimbangkan dan melindungi semua jenis kulit.

Bubuk mineral ringan memungkinkan kulit untuk bernapas secara alami dan tidak mengendap di pori-pori. Jika Anda pernah mengalami kesulitan menemukan alas bedak yang cocok dengan warna kulit Anda atau menemukan warna eyeshadow yang sempurna, Anda akan menyukai kosmetik mineral.

Kosmetik Hipoalergenik

Kosmetik hypoallergenic adalah produk yang produsennya mengklaim menyebabkan reaksi alergi lebih sedikit daripada produk lain. Mereka sangat membantu bagi mereka yang memiliki kulit sensitif.

Kosmetik hypoallergenic mengandung minimal bahan alergi, seperti parfum dan pengawet, yang akan menyebabkan iritasi kulit dan reaksi alergi lainnya.

Namun, ada kontroversi tentang pelabelan kosmetik hypoallergenic. Produsen kosmetik berlabel hypoallergenic tidak diharuskan untuk mengajukan pembuktian klaim hypoallergenic mereka dengan Food and Drug Administration, (FDA).

Selama empat tahun terakhir, FDA telah bekerja untuk menjernihkan kebingungan klaim ini dengan menetapkan persyaratan pengujian yang akan menentukan produk mana yang benar-benar hipoalergenik.

Kosmetik akan diizinkan untuk diberi label hipoalergenik atau membuat klaim serupa hanya jika studi ilmiah pada subjek manusia menunjukkan bahwa produk tersebut menyebabkan tingkat reaksi kulit yang merugikan secara signifikan lebih rendah daripada produk serupa yang tidak membuat klaim tersebut.

Pabrikan akan bertanggung jawab untuk melakukan pengujian yang diperlukan. Pedoman belum difinalisasi, dan produsen dapat terus memberi label kosmetik mereka sebagai hipoalergenik tanpa bukti pendukung.

Tidak diragukan lagi, sebagian besar produk yang mengklaim hipoalergenik sebenarnya, tetapi menjadi konsumen yang cerdas; baca label dengan cermat, pelajari sendiri, dan jangan hanya mengandalkan klaim produsen.

Konsumen yang peduli dengan reaksi alergi terhadap kosmetik harus memahami bahwa tidak ada kosmetik yang dapat dijamin tidak akan pernah menimbulkan reaksi alergi. Bahkan produk yang memiliki bahan alami pun bisa menyebabkan reaksi alergi.

Jika Anda memiliki alergi terhadap tanaman atau hewan tertentu, maka Anda mungkin memiliki reaksi alergi terhadap kosmetik yang mengandungnya.

Jika Anda memiliki reaksi alergi terhadap kosmetik, Anda harus berhenti menggunakan semua kosmetik sampai Anda dan dokter Anda dapat menentukan bahan atau kombinasi bahan mana yang menyebabkan reaksi tersebut.

Bahkan jika Anda telah menggunakan kosmetik tertentu selama bertahun-tahun tanpa masalah, Anda dapat mengembangkan reaksi alergi. Ini terjadi ketika Anda menjadi sensitif terhadap satu atau lebih bahan.

This entry was posted in Kesehatan and tagged , , , . Bookmark the permalink.